1. Kehamilan Pertama berakhir dengan kuret

Baru berasa pentingnya test Pranikah sebelum kehamilan setelah kehamilanku dinyatakan blighted ovum di usia kehamilan 8 minggu. Janin yang seharusnya berusia 8 minggu ternyata dari hasil usg hanya 7 minggu. 1 week behind and there’s no heartbeat yet. Your chance is only 50 : 50.

Langsung syok dan bingung, campur aduk rasanya. Langsung kepikiran untuk balik Jakarta atau Cirebon. Karena takutnya terjadi pendarahan dan gak ada yang ngurus secara di Singapore cuma tinggal berdua dengan suami. Sedangkan dokter sendiri sudah memberikan surat rujukan ke rumah sakit Mt. Alvernia kalau sewaktu-waktu terjadi pendarahan.

Beberapa hari kemudian karena sesuatu hal terjadi di keluarga pulanglah kami ke Cirebon. Periksa sampe ke dua dokter. Dokter yang kedua lumayan senior dan menyatakan blighted ovum, harus dikuret. Tadinya mau kuret di Jakarta karena fasilitasnya kan mungkin lebih lengkap. Tapi mami aku dan ipar yang juga pernah dikuret bilang kuret itu gpp, akhirnya diputuskan kuret di RSB Abdi Dharma, rumah sakit bersalin yang dikelola oleh kesusteran Katolik.

Malam sekitar pk. 20.00 masuk RS. Setelah dicukur dan dimasukan obat anti nyeri via dubur kemudian dimasukan alat untuk membuka rahim. Suster-suster yang ada begitu sabar ngasih support untuk bertahan dan releks sementara dilakukan obok mengobok di ‘bawah’ sana.

Kira2 sekitar 20 menit alat pembuka rahim berhasil dipasang. Lumayan lega bisa melewati tahap ini. Kemudian kita disuruh tidur gak boleh turun dari ranjang. Tengah malam dibangunkan untuk minum susu untuk selanjutnya puasa sampai besok proses kuret dilakukan.

Pagi sekitar pk.08.00 disuruh mandi, udah boleh turun dari ranjang. Ada sesuatu di ‘bawah’ yang menggantung dan gak boleh ketarik. Karena takut lepas sampai gak berani BAB waktu mandi.

Setelah itu dipasang infus (haruskah dengan jarum yang besar?). Menjelang jam 10 dipasang kateter dulu dan dikuras kandung kemihnya. Jam 10 tepat dimulailah proses kuretnya. Sempat ketakutan karena dokter udah datang dan udah ambil alat-alat sementara kita belum dibius. Tapi ternyata biusnya itu sendiri cepat banget. Gak ada 1 menit udah gak sadar sama sekali. Pas sadar udah pk. 12.00 lewat. Karena gak pusing pelan2 bisa langsung duduk. Dubur rasanya aneh (pasti dimasukan obat lagi *tarik_napas*). Sebentar kemudian dikasih makan. Terus istirahat lagi sampai menunggu infus selesai. Kira2 jam 15.00 sore minta dilepas infusnya karena udah tinggal sedikit dan gak pusing. Langsung boleh pulang.

Sehabis kuret sih gak ada rasa sakit sama sekali. Perut juga gak ada rasanya. Tapi kalau mau pipis perih dan gak bisa langsung lancar tersendat-sendat. Tapi tetap harus dipaksakan minum dan kencing. Besok paginya udah sembuh gak perih dan bisa lancar kencingnya.

Hanya yang aku terkena sembelit. Mau BAB susah sekali, keras banget. Baru hari ketiga bisa BAB itupun sedikit banget.

Nah sehari setelah kuret perut mulai melilit. Semaleman gak bisa tidur. Mana gak bisa BAB pula, perut tambah begah. Akhirnya balik ke dokter. Dan obat pospargin-nya distop. Udah minum obat anti sakit Zaldiar tapi gak gitu mempan. Balik lagi ke dokter dikasih obat Renox 500 mcg. Masih melilit. Malam kadang gak bisa tidur. Dubur sakit cenat-cenut karena dipaksakan BAB. Udah minum dulcolax, laxading, ampe obat ambeian tapi masih susah BAB.

Kira2 setelah 12 hari baru kondisi mulai pulih. Melilitnya pelan-pelan hilang dan BAB mulai lancar dan warnanya gak hitam lagi.

Katanya sih ada juga yang gak ngalamin kayak gitu. Mamiku, ipar, sepupu semua bilang abis kuret gak berasa apa2. Besoknya langsung bisa aktifitas seperti biasa.

Gak tau deh kenapa di aku rasanya berat begitu, apa karena ada miom? Gak tau juga. Dokter bilang sih ada yang gak merasakan apa-apa tapi ada juga yang seperti aku jadi harus banyak istirahat dan jangan melakukan banyak aktifitas.
Hampir 14 hari pasca kuret masih keluar darah walaupun cuma sedikit dan mulai coklat warnanya. Tarik napas panjang lagi ….

Homework to do : Pranikah Test, Kekentalan Darah, & Analisa Sperma. Gak boleh lagi makan daging merah. No msg. Makan buah dan sayur 5 porsi sehari. Minum air putih 12-15 gelas sehari.

4 thoughts on “1. Kehamilan Pertama berakhir dengan kuret

  1. sis waktu dimasukan alat untuk membuka rahim kan ada dimasukkan obat anti nyeri via dubur, masih sakit ga waktu dimasukkan alatnya ? istri ak jg kuret kehamilan yg pertama blighted ovum jg… tp pas dimasukkan alat utk pembukaan rahim rasanya sakit sekali kata istriku.

    1. Lumayan ngilu, mungkin kalau tdk diberi anti nyeri lbh sakit lagi. Dokter beritahu tidak kenapa bo nya?
      Semoga cepat pulih ya istrinya.

  2. Sis aku mau tanya stlah kuret aman yah minum dulcolax atau laxading, krn aku jg habis kuret susah BAB nya,, thank

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s